Secercah Harapan dan Hikmah

Posted: 19 Januari 2012 in Hikmah
Tag:, , , ,

Ada sebuah pertemuan  antara Si Fulan dengan seorang wanita, Dona namanya masih 22 tahun, ia wanita yang berparas cantik, ia mengenakan Salib sebagai liontin yang menggelantung di dadanya. Jika orang tidak menanyakan apa Agamanya, maka bisa saja ia akan terkecoh. Sebab lambang Salib yang dia kenakan di dadanya bukanlah simbol ke-Kristenan, melainkan sekedar aksesoris saja. Dalam pertemuan yg sangat singkat itu ada sedikit percakapan mengenai Si Fulan dan Dona, dalam percakapannya ia menyatakan :

Si fulan                          : wah, kamu pakai Salib, kamu kristen ya?

Dona                               : saya Islam mas.

Si fulan                          : masa sih?

Dona                               : saya sungguh-sungguh Islam mas. Saya lahir hidup dan mati dalam Islam. Ayah, ibu, dan saudara-saudara saya semuanya Islam. Saya lahir dari keluarga Islam.

Si fulan                          : kenapa memakai salib ? bukannya itu lambang Kristen ?

Dona                              : bukan mas. Ini hanya aksesoris saja. Saya senang dengan bentuknya. Unik dan menarik. Menurut saya, ini hanya aksesoris saja. Tidak lebih. Ini bukan menandakan keberagamaan saya.

Si fulan                           : kamu benar-benar Islam ? apa kamu bisa ngaji ?

Dona                               : bisa mas. Saya dulu ketika kecil di ajari mengaji oleh bapak saya. Setiap malam saya di ajari mengaji. Kalau malam jumat saya juga di ajak Yasinan dan Tahlilan

Si fulan                           : ah, masa kamu bisa membaca Al-Qur’an. Kamu bisa baca surat Al-Fatihah?

Dona                               : ya pasti bisa lah mas. Kalau tidak bisa baca Al-Fatihah kan sholatnya tidak sah.

Si fulan                          : kamu masih sholat ?

Dona                               : itu yang sudah nggak aku lakukan. Gimana harus sholat mas. Kan berada di sini, tempatnya dan pakaiannya juga seperti ini, sulit untuk bisa sholat.

Si fulan                        : apa kamu masih membaca Al-Quran untuk bapakmu ? (maksudnya mengirim hadiah doa lewat membaca Al-Quran untuk bapaknya yang sudah meninggal)

Dona                              : aku malu mengirimkan bacaan Al-Quran untuk bapak. Aku hidup seperti ini. Dulu sebelum aku masuk ke sini, aku sering membaca Al-Quran buat bapak, selamatan buat bapak. Sekarang sudah nggak lagi. Ada perasaan nggak enak. Masa orang kerja beginian melakukan selamatan untuk bapaknya yang sudah meninggal. Apalagi membaca Al-Qur’an. Aku rasa nggak samapi ke bapak kalau aku selamatan untuk bapak. Katanya Ustadz2 kan uang dari kerja beginian, kan pahalanya nggak dapat kalau dipakai berbuat baik.

Si fulan                          : wah, tidak betul itu mbak. Kalau kamu berbuat dengan Ikhlas, pasti akan sampai kepada apa yang kamu inginkan. Kan terkadang orng itu berbuat tidak Ikhlas. Keihklasannya yang menyebabkan diterima atau tidaknya amalan seseorang.

Dona                            : Mas ini Ustadz ya?

Si fulan                        : ah, bukan. Masa potongan seperti ini di anggap Ustadz?

Dona                            : Mas ini pasti Ustadz. Soalnya, orang yang datang kesini pasti ingin melakukan hubungan Seks. Nggak ada yang kesini tanpa keinginan itu. Pasti ingin pelayanan seks. Jika Mas mau bisa pakai kondom. Sudah saya sediakan.

Si fulan                        : ah, tidak, saya hanya ingin ngobrol saja.

Dona                             : Wah, mas ini orang hebat. Good Man. Mas orang yang sangat baik. Kalu aku setan ya Mas.

Si fulan                        : Siapa yang bilang Setan? Kamu itu manusia.

Dona                             : ya kalau nggak setan, ya setengah setan.

Si fulan                        : kamu itu manusia. Bukan setan. Kamu itu manusia yang sedang melakukan takdir Tuhan. Kamu sedang menjalani kehidupan seperti ini. Saya yakin kamu suatu saat nanti akan keluar dari kehidupan seperti ini.

Dona                             : saya ingin kuliah mas. Semenjak bapak saya meninggal, ibu jualan nasi dan hasilnya nggak cukup untuk sekolah. Makanya, saya nyari uang untuk biaya sekolah. Nanti, kalau sudah terkumpul saya akan kuliah.

Si fulan                        : berapa lama lagi kamu akan berada disini?

Dona                             : kira-kira setahun saja mas.

Si fulan                        : apa ibu dan saudaramu tahu kalau kamu ada disini?

Dona                              : Nggak Mas. Saya ini mbandel ya Mas.

Ada beberapa pelajaran yang bisa di ambil dari pertemuan antara Si Fulan dan Dona. Saya sendiri menyimpulkannya ada beberapa :

  1. Di gambarkan bahwa bagaimana kesadaran keberagamaannya ternyata masih tetap muncul meskipun ia telah menjadi pelacur, tidak menutup kemungkinan juga kepada orang lain. Kita tahu bahwa Tuhan bisa hadir kepada hatu seseorang, siapa saja dan bagaimanapun model dan macamnya yang Dia kehendaki. Tuhan bisa hadir ketika Raden Sahid atau Sunan Kalijaga akan merampok Kanjeng Sunan Bonang. Tuhan juga bisa hadir dalam pengalaman Syech Siti Jenar, Al-Hallaj, Yazid Al-Busthomi, Imam Ghozali, dan guru-guru sufi lainnya. Bahkan Tuhan bisa hadir di dalam pegalaman Carla Van Raay, seorang pelacur yang mantan biarawati, dan akhirnya ia menapaki jalan kehidupan yang benar
  2. Ia memberikan pelajaran bahwa simbol bukan berarti menunjukkan keberagamaan seseorang, dan juga keberagamaan seseorang tidak dapat hanya di lihat dari simbol. Kadar keberagamaan seseorang tidak bisa kita lihat secara kasat mata belaka, belum tentu pula seorang yang salalu menggunakan pakaian yang muslim/muslimah, pakaian yang selalu menutup aurot dan berkerudung besar, juga mereka yang selalu berpeci sudah bisa di katakan seseorang yang taat pada Tuhannya, pun demikian sebaliknya belum tentu pula seorang yang selalu terbuka pakaiannya bahkan hampir tak pernah menutup aurotnya, ia sudah di klaim sebagai orang Fasiq, dan Dusta Agama.
  3. Fenomena pelacur pada saat ini, mengapa kemudian berwiraswasta sebagai pelacur adalah pilihan terakhir dan di anggap paling mudah, hal ini akibat dari kesengsaraan ekonomi yang kemudian berubah menjadi masalah sosial. Anehnya lagi, tempat pelacuran atau lokalisasi sudah dianggap sebagai tempat yang lumrah dan sudah semi legal. Hal ini akan membuat kenyataan akan semakin meningkatnya angka pelacur, implikasinya penyakit HIV/AIDS juga akan semakin meningkat. (Sudahlah ini urusan pemerintah)
  4. Silahkan para pembaca juga mengambil kesimpulan dari sedikit cerita diatas, dan saya yakin para pembaca mempunyai kesimpulan sendiri dan sedikit banyak berbeda.

Semoga ada manfaatnya.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s